Posted in Casino

PointsBet Menjual Hampir 13% Saham ke SIG Sports dalam Transaksi $65,5 juta

Diposting pada: 19 Juni 2022, 11:40.

Terakhir diperbarui pada: 20 Juni 2022, 12:11.

PointsBet yang berbasis di Australia mengumumkan pada hari Senin (Minggu malam waktu AS) bahwa mereka menerima investasi besar dari divisi Susquehanna International Group (SIG) of Companies yang akan menjadikan perusahaan AS sebagai pemegang saham terbesar di sportsbook.

Taruhan Poin
Tanda PointsBet di PointsBet Sports Bar, terletak di Little Caesars Arena di Detroit. Pada Minggu malam (waktu AS), PointsBet mengumumkan SIG Sports Investments, sebuah divisi dari Susquehanna International Group akan mengakuisisi hampir 13% saham di operator taruhan olahraga, menjadikannya pemegang saham terbesar di perusahaan. (Gambar: Bar Olahraga PointsBet)

Kesepakatan AUD 94,2 juta (USD 65,5 juta) memberi SIG Sports Investments Corporation (SIG Sports) hampir 38,8 juta lembar saham PointsBet. Itu setara dengan 12,8% kepemilikan saham di perusahaan. Harga AUD 2,43 (USD 1,69) per saham menghasilkan sekitar 15% premium di atas harga rata-rata tertimbang volume lima hari PointsBet.

Papan PointsBet tidak akan berubah sebagai akibat dari pemindahan tersebut, menurut pengumuman perusahaan.

Brett Paton, ketua PointsBet, menyebut SIG Sports “seorang investor visioner” dalam sebuah pernyataan dan mencatat kualifikasi SIG dalam perdagangan analitis di pasar keuangan.

“Kesejajaran budaya antara kedua organisasi kuat, dan investasi ini akan membantu memperluas dan mengembangkan operasi Amerika Utara kami saat kami berusaha untuk memimpin dalam taruhan dalam permainan dan meningkatkan pengalaman pelanggan secara keseluruhan,” kata Paton.

Akuisisi saham oleh SIG Sports terjadi seminggu setelah laporan berita mengindikasikan PointsBet menolak tawaran sebesar AUD 220 juta (USD 153,1 juta) oleh NewsCorp dan bandar taruhan Australia Matthew Tripp untuk operasi perusahaan di Australia.

PointsBet juga sebelumnya telah dikaitkan dengan rumor bahwa pengecer online Fanatics akan membelinya sebagai entri perusahaan ke dalam taruhan olahraga.

SIG Mencari ‘Mitra yang Tepat’

SIG adalah perusahaan perdagangan global swasta. Ini telah mengambil pendekatannya ke pasar keuangan dan mendirikan anak perusahaan di mana pendekatan pemodelan analitisnya juga dapat digunakan. Itu termasuk taruhan olahraga, di mana perusahaan menyediakan likuiditas di pasar legal.

Co-Founder dan Managing Director Jeff Yass mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa perusahaan yang berbasis di Pennsylvania menghabiskan bertahun-tahun meneliti pasar Amerika Utara untuk “mitra yang tepat” dalam taruhan olahraga.

Kami telah mengikuti perjalanan mereka selama beberapa waktu dan telah mengembangkan pandangan yang sangat positif dari keseluruhan operasi bisnis dan kemampuan tim kepemimpinan PointsBet,” kata Yas. “Kami percaya PointsBet memiliki potensi besar untuk pertumbuhan dan kesuksesan di masa depan di pasar taruhan olahraga Amerika Utara dan SIG menggunakan analitik dan modal untuk membantu mewujudkan potensi itu.”

Di AS, PointsBet beroperasi di Colorado, Illinois, Indiana, Iowa, Michigan, New Jersey, New York, Pennsylvania, Virginia Barat, dan Virginia. Minggu terakhir ini, ia bergabung dengan BetMGM sebagai dua operator pertama yang mengajukan izin di Ohio, yang diatur untuk mengizinkan taruhan olahraga pada 1 Januari 2023. PointsBet juga menawarkan taruhan olahraga online dan permainan di Ontario, provinsi terbesar di Kanada.

Usaha taruhan olahraga SIG bukan satu-satunya koneksi ke perjudian untuk Yass. Menurut The Hendon Mob, database online pemain poker, Yass bermain di acara World Series of Poker sembilan tahun lalu. Dia menempati urutan ke-12 dalam acara hold’em batas $ 5.000 dan menghasilkan lebih dari $ 16.000 dalam kemenangan.

CEO PointsBet: Kesepakatan Akan Menguntungkan Petaruh

Sebagai bagian dari perjanjian antara PointsBet dan SIG, Nellie Analytics SIG akan memberikan “layanan analisis olahraga” kepada perusahaan induk PointsBet di Eropa, yang sebelumnya dikenal sebagai Banach Technology tanpa biaya selama periode eksplorasi sembilan bulan. Tujuan jangka panjang di balik kolaborasi ini adalah untuk mengembangkan “peta jalan teknologi” untuk meningkatkan opsi taruhan dalam game PointsBet.

CEO PointsBet Sam Swanell mengatakan bahwa Nellie akan membantunya menawarkan produk yang lebih baik kepada petaruh olahraga.

“Secara praktis, kemitraan ini akan memungkinkan PointsBet memiliki jalur yang lebih akurat dan manajemen risiko yang lebih tajam,” kata Swanell. “Ini akan mengalir ke pelanggan kami dalam bentuk batas upah yang lebih tinggi, penangguhan harga yang lebih sedikit, penempatan taruhan yang lebih cepat, dan peningkatan nilai bagi petaruh.”

Sumber

Continue Reading... PointsBet Menjual Hampir 13% Saham ke SIG Sports dalam Transaksi $65,5 juta